Senin, 21 Desember 2009

Profil Kota Banjarmasin


Kota Banjarmasin merupakan salah satu kota di Propinsi Klaimantan Selatan, secara geografis terletak antara 3o16 46 - 3o22 54 LS dan antara 114o31 40 - 114o39 55 BT. Daerah ini berbatasan dengan Barito Kuala di utara dan barat, Kabupaten Banjar di timur dan selatan. Luas wilayah Kota Banjarmasin 72 Km2.

Secara administratif, daerah ini terbagi menjadi lima Kecamatan dan 51 Kelurahan. Daerah ini juga mempunyai potensi yang besar untuk dikembangkan antara lain di sektor perkebunan dengan komoditi utamanya berupa kelapa sawit, karet, dan kelapa dalam, dari hasil perkebunan ini terdapat beberapa industri yang bahan bakunya berasal dari hasil perkebuanan ini salah satunya PT. Sinar Mas Group yang mengolah kelapa sawit menjadi minyak goreng.

Di sektor pertanian, hasil pertanian utama berupa bahan tanaman pangan seperti padi, jagung, ubi kayu, tanaman holtikultura dna palawija. Potensi di sektor perikanan dan kelautan Kalimantan Selatan (Kalsel) boleh dibilang berlimpah dan akan menjadi sumber pendapatan yang menggiurkan bila digarap maksimal, apalagi dilengkapi dengan sentuhan teknologi canggih. Kondisi ini didukung luasan tangkapan ikan di laut yang mencapai 120.000 km dengan panjang garis pantai 1.331 Km ditambah periaran nusantara dan Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE). Hasil perikanan di daerah ini berupa rumput laut, ikan gurame, udang windu, udang galah, ikan tawes, mujaher. Selain untuk konsumsi lokal, udang windu dan rumput laut sudah diekspor ke Jepang, Singapura, Taiwan dan Eropa.

Provinsi Kalimantan Selatan Ibukotanya Kota Banjarmasin banyak sekali objek wisata yang bisa dinikmati. Wilayah ini banyak dilalui sungai besar dan sungai kecil (kanal), kegiatan masyarakat yang dilakukan di sungai termasuk kegiatan perdagangan yang dikenal dengan Pasar Terapung. Salah satu kegiatan wisata paling menarik di kota Banjarmasin adalah berjalan-jalan menyusuri sungai dan kanal.

Daerah pinggiran kota pemandangan alam sungainya masih asli dan wisatawan dapat menyusuri sepanjang sungai Martapura dan sungai Barito dengan menggunakan perahu Klotok dan Speedboat. Salah satu Landmark Kota Banjarmaisn adalah Masjid Raya Sabilal Muhtadin yang berada dijalan Jendral Sudirman. Mesjid Raya Sabilal Muhtadin berdiri megah dijantung kota Banjarmasin menghadap Sungai Martapura yang merupakan masjid kebanggaan masyarakat Kalimantan Selatan dan pusat pengkajian agama Islam.


Sumber Data:
Kalimantan Selatan Dalam Angka 2007
(01-8-2007)
BPS Provinsi Kalimantan Selatan
Jl. KS. Tubun No. 117, Banjarmasin 70242
Telp (0511) 262314, 261585
Fax (0511) 261585

Sumber :
http://regionalinvestment.com/sipid/id/displayprofil.php?ia=6371

Minggu, 06 Desember 2009

Siapa Mau Datang Ke Banjarmasin ?


Kota hidup senafas dengan dinamika pelaku-pelakunya, warga dan Pemerintah kotanya. Dinamika itu juga menggambarkan apakah sebuah kota mengalami kemajuan, stagnan atau mengalami kemunduran. Wajah kota sekaligus membawa citra mau dibawa kemana kota itu. Ekspresi-ekspresi itu sekaligus menorehkan catatan-catatan masa lalu, masa kini bahkan rabaan-rabaan bagaimana kota itu dimasa depan.
Belajar dari kemajuan kota Shanghai yang luarbiasa, maka kemajuan bukanlah melesaknya bangunan ultramodern yang menggambarkan kekinian, tetapi warga Shanghai sekaligus menghargai bangunan lama, kawasan lama dan artefak lama sama nilainya dengan yang baru.

Bayangan akan China masa lalu yang pernah porak poranda tidak nampak samasekali, ketika orang melihat Shanghai masa kini. Orangpun bingung membedakan antara kota-kota Eropa, Amerika dengan Shanghai. Tidak hanya bangunan tinggi berlomba menggapai langit, bangunan masa lalupun tampil bersolek genit. Tidak cukup bangunan-cerdas (smart-buildings) memajang diri, jalan-jalan bebas hambatan dengan transportasi mutahir saling rajut untuk menyapa bangunan tua yang berusia ratusan tahun. Shanghai-pun kaya raya dengan bermacam artefak kota.

Warga Shanghai tetap menjaga semua artefak kota tetap utuh dan terawat. Modernisasi bahkan tidak ‘menyakiti dan melecehkan’ bangunan lama. Jalan bebas hambatan yang saling-silang dimana-mana, tampil harmonis dengan ‘hanya menggeser’ bahkan memindahkan posisi bangunan kuno apabila pilihan itu harus menjadi satu-satunya. Artefak-artefak kota itu dinafasi dengan kegiatan-kegiatan yang tidak hanya eksis dari sudut pandang wisata saja, tetapi tetap enerjik menyumbang ekonomi kota dan warganya.

Penghargaan pada sejarah masa lalu (yang pahit sekalipun), membuat warga Shanghai menjadi arif. Pelajaran sejarah tidak hanya berkutat pada sejarah teknologi saja (seni arsitektur, tatakota, dan lain-lain) tetapi berbagai bidang, termasuk menghargai keberagaman. Artefak kota memainkan nada-nadanya secara harmonis. New-Shanghai yang” bungas” dengan gedung-gedung megahnya, bersanding manis dengan kawasan yang disebut old-Shanghai yang menyajikan arsitektur yang beragam. Arsitek-arsitek Eropah membawa arsitektur Gothik-nya sampai arsitek Rusia dengan bangunan megahnya, berdampingan mempesona dengan arsitektur Tiongkok nan eksotis.

Banjarmasin-pun tidak harus rumah Banjar bubungan tinggi, kota memang tidak harus seragam. Keberagaman tanpa menghilangkan identitas kota memang indah. Kalau ada kawasan Kampung Melayu dan kawasan Pecinan, Banjar boleh dong berbangga diri. Kalau Dutamall boleh berdiri, mengapa budaya sungai kita nyaris mati? Banjarmasin memang agamis, karena di pusat kota ada Masjid Sabilal Muhtadin.

Sama halnya kita bangga dengan kawasan Kuin, Banjarmasin Utara yang merekam berbagai memori. Disana carut-marut gambaran sejarah kota, awal Banjarmasin lahir dan menjadi cikal-bakal majunya Banjarmasin kita. Mulai jaman raja-raja, masuknya berbagai bangsa asing dengan segala macam keinginan dan tujuannya, marak dan matinya sampai menggeliat kembali seperti saat ini.

Keberagaman memang menjadi kata kunci untuk globalisasi. Kekinian memang bukan hanya milik wajah bangunan, sikap warga kota apalagi pengelolanya juga harus demikian. Menghargai keberagaman dan kemajemukan merajut kekuatan. Beda itu indah.
Memunculkan perbedaan itu suatu keindahan?

Tidak dapat dimungkiri gerbong ekonomi membawa kemajuan kawasannya. Dalam waktu yang hampir bersamaan ada beberapa Trade-Center atau Shopping Mall berdiri di kawasan Banjarmasin. Tampil dengan segala kekinian, mereka membawa juga atribut entertainment yang seakan menggugah Banjarmasin untuk tampil lebih hidup. Pertanyaannya kemudian adalah dayatarik apa yang membuat orang mau berkunjung ke kawasan Banjarmasin? Kota yang gemerlap bermandi cahaya, yang berlomba menawarkan entertainment, yang menyediakan apa saja kebutuhan wargakota. Bahkan fasilitas kota seolah pilih kasih untuk berkiblat kepada kapitalis. Siapa peduli Banjarmasin?

Pasar Terapung seperti kehilangan pesona, Museum Wasaka terdiam sendiri, Sungai Martapura-pun seperti menyerah ketika senja tiba. Kawasan Kuin tidak juga tampil meriah. Mesjid Sultan Suriansyah yang ber-arsitektur simpatik-pun belum berjaya. Apalagi Jembatan Barito yang seolah bukan milik siapa-siapa. Bukannya Banjarmasin ini dulu punya pesona kehidupan sungai? Yang menjadi tempat asyik untuk entertainment sehat di sore hari. Tidakkah tepi Barito dan sungai Martapura bisa disulap menjadi Jimbaran. Kawasan Jembatan Barito mampu dibuat seperti Clarke-Quay di Singapura?

Masalahnya adalah siapa yang memulai dan siapa pula yang mau berinvestasi dengan memberdayakan artefak kota, sekaligus menguntungkan dari sudut ekonomi. Banjarmasin Utara dengan kelebihan yang tidak dimiliki kawasan lain di Banjarmasin, berupa artefak lama kota seharusnya berbenah. Pemerintah Kota seharusnya memperbaiki sarana dan prasarana kota di kawasan ini. Memberi informasi yang maksimal agar mampu mengusir kegamangan orang untuk datang. Menciptakan ruang-ruang terbuka publik yang berkualitas dan spesifik, yang mampu mengundang wargakota untuk datang. Menghimbau atau bahkan mewajibkan pemilik bangunan merawat dan menampilkan bangunan seatraktif mungkin.

Di beberapa kota di dunia, bangunan lama (juga bangunan baru) hadir bermandikan cahaya di malam hari. Hal ini perlu didukung dengan kebijakan pembayaran listrik yang murah bagi bangunan bersejarah atau bangunan yang mempunyai sumbangan positip bagi perekonomian dan Pendapatan Asli Daerah. Kebijakan ini perlu diterapkan agar mereka yang mempunyai andil dalam nilai tambah perkotaan, dapat hidup layak.

Partisipasi warga diharapkan dapat berupa dukungan program-program budaya yang otentik. Di beberapa kota besar di Indonesia sudah jamak acara-acara wisata kawasan cagar budaya. Banjarmasin sudah memulai dengan acara-acara seperti Festival Budaya Pasar Terapung 2008, Aruh Ganal Banua Banjar, dan lain-lain. Pada saat ini pemberdayaan Kawasan Banjarmasin, utamanya bertujuan membuat peninggalan atau budaya banua mampu bersinar kembali. Siapa mau ke Banjarmasin? (2 Juni 2009)

Sumber :
Taufikurrahman S.Pd.I, Peminat Sosial Keagamaan di Banjarmasin
19 Agustus 2009

Sumber Gambar:

Selasa, 18 Agustus 2009

Profil Objek Wisata Kalimantan Selatan (Kota Banjarmasin)


Propinsi Kalimantan Selatan Ibukotanya Kota Banjarmasin dan wilayah ini banyak dilalui sungai besar dan sungai kecil (kanal). Banyak sekali kegiatan masyarakat yang dilakukan di sungai termasuk kegiatan perdagangan yang dikenal dengan pasar terapung. Penduduk kota Banjarmasin masih banyak yang tinggal di atas air. Rumah-rumah penduduk dibangun diatas tiang atau diatas rakit dipinggir sungai.

Budaya sungai terus berkembang, memberikan corak budaya tersendiri dan menarik. Salah satu kegiatan wisata paling menarik di kota Banjarmasin adalah berjalan-jalan menyusuri sungai dan kanal. Daerah pinggiran kota pemandangan alam sungainya masih asli dan wisatawan dapat menyusuri sepanjang sungai Martapura dan sungai Barito dengan menggunakan perahu Klotok dan Speedboat. Pusat Kota Banjarmasin terletak di sepanjang jalan Pasar Baru, sementara kawasan perkantoran khususnya Bank terdapat di jalan Lambung Mangkurat. Sungai Barito berada di sebelah Baratnya dari pusat kota.

Sebagian besar kegiatan masyarakat di Banjarmasin terjadi sungai atau disekitar sungai. Oleh karena itu sangatlah menarik menyaksikan kehidupan Kota dari tengah sungai. Wisatawan dapat menyewakan perahu motor yang mangkal di tepi sungai dengan tarif sekitar Rp. 75.000 per jam guna memulai perjalanan menyusuri sungai melewati sejumlah lokasi penarikan dengan waktu tempuh dua hingga tiga jam.

Perjalanan di mulai dengan melewati Mesjid Raya Sabilal Muhtadin menuju kepasar kuin dimana air sungai Kuin mengalir menuju sungai Barito. Wisatawan dapat juga singgah di Pulau Kembang dan kemudian melanjutkan perjalanan melalui penggergajian kayu di sungai Alalak dan kembali ke Pusat Kota melalui Sungai Andai.

Pasar Terapung adalah pasar tradisional yang sudah ada sejak dulu dan merupakan refleksi budaya sungai orang Banjar. Pasar yang khas lagi unik ini tempat melakukan transaksi di atas air dengan menggunakan perahu besar maupun kecil yang berdatangan dari berbagai pelosok. Pasar Terapung hanya berlangsung pada pagi hari sekitar jam 05.00 hingga 09.00 setiap hari. Dan dengan perahu Klotok dari Kota Banjarmasin dapat dicapai sekitar 30 menit.

Wisatawan harus datang pagi-pagi untuk dapat melihat kesibukan Pasar Terapung ini. Salah satu Pasar Terapung di Banjarmasin adalah Pasar Kuin yang terletak di persimpangan antara Sungai Kuin dan Sungai Barito.

Sejak dahulu Kalimantan, khususnya Kalimantan Selatan terkenal dengan hasil kayu dan rotan. Pada masa lalu kayu yang ditebang langsung dikirim keluar Kalimantan, tetapi saat ini sebelum dikirim keluar daerah terlebih dahulu diolah menjadi bahan setengah jadi, demikian juga untuk industri rotan.

Sasirangan adalah batik khas Kalimantan Selatan yang pada jaman dahulu digunakan untuk mengusir roh jahat dan hanya dipakai oleh kalangan orang-orang terdahulu seperti keturunan raja dan bangsawan. Proses pembuatan masih dikerjakan secara tradisional. Lokasi penjualannya di kecamatan Banjar Timur, 20 menit dari pusat Kota Banjarmasin.

Salah satu Landmark Kota Banjarmaisn adalah Masjid Raya Sabilal Muhtadin yang berada dijalan Jendral Sudirman. Mesjid Raya Sabilal Muhtadin berdiri megah dijantung kota Banjarmasin menghadap Sungai Martapura. Bangunan Masjid arsitektur modern dengan di kelilingi lima menara yang menjulang tinggi serta taman masjid yang luas dan indah. Masjid Raya Sabilal Muhtadin berlantai dua mempunyai kapasitas tempat sholat untuk 15.000 jemaah dan merupakan masjid kebanggaan masyarakat Kalimantan Selatan dan pusat pengkajian agama Islam. (27 November 2007)

Sumber :

http://www.kalselprov.go.id/potensi-daerah/profil-objek-wisata-kalimantan-selatan

19 Agustus 2009

Sumber Gambar:

http://1.bp.blogspot.com/_fDCPfGGbxHE/SnLcd635c8I/AAAAAAAAACY/jHx5mjzsKnU/s320/20080621_032642_pasar.jpg


Masjid Raya Sabilal Muhtadin: Kebanggan "Urang Banua"


MASJID Raya Sabilal Muhtadin Banjarmasin adalah masjid kebanggan masyarakat Kalsel, lebih khusus warga Banjarmasin. Masjid terbesar di Kalimantan Selatan ini terletak di Jalan Jenderal Sudirman Banjarmasin, tak jauh dari Kantor Gubernur Kalsel.

Masjid ini didirikan di atas tanah seluas 100 ribu meter, di tempat bekas Komplek Asrama Tentara Tatas yang pada zaman kolonial Belanda dikenal dengan sebutan Benteng Tatas.

Untuk diketahui, Masjid Raya Sabilal Muhtadin Banjarmasin mulai dibangun pada 10 November 1974 hingga, Oktober 1979.

Nama "Sabilal Muhtadin" dipilih sebagai penghormatan kepada ulama besar Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari (1710-1812 M) yang selama hidupnya memperdalam dan mengembangkan agama islam di Kalimantan Selatan (dahulu Kerajaan Banjar, red). Dimana, Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari adalah penulis kitab Sabilal Muhtadin.

Berdasarkan data yang tertulis di sebuah buku berjudul South Kalimantan (Borneo), disebutkan bahwa bangunan masjid terdiri atas bangunan utama dengan luas 5.250 meter dan lima bangunan menara. Satu dari lima menara itu memiliki tinggi 45 meter. Sementara lainnya, hanya 21 meter.

Salah satu kubah bangunan utama bergaris tengah 38 meter yang terbuat dari aluminium sheet kalcolour berwarna keemasan. Sekeliling masjid dihiasi kaligrafi bertuliskan ayat-ayat Al Qur'an dan Asmaul Husna yang terbuat dari bahan tembaga.


Demikian pula dengan pintu dan jendela yang dihiasi relief ukiran khas Banjar. Namun, tentunya tidak untuk lantai dan dinding masjid. Karena, lantai dan dindingnya terbuat dari marmer.

Sebagai masjid terbesar, Masjid Raya Sabilal Muhtadin seringkali dijadikan sebagai pusat kegiatan keislaman. Hampir setiap harinya ada pengajian.

Namun, pengajian yang paling banyak didatangi jamaah adalah pengajian KH Ahmad Bakeri atau yang lebih akrab dipanggil Guru Bakeri setiap Jum'at malam, serta pengajian Guru Juhdi setiap Kamis malam.

Perlu diketahui, pada Ramadan 1426, 2005 lalu, Masjid Raya Sabilal Muhtadin dijadikan sebagai tempat pelaksanaan peringatan Nuzulul Qur'an yang dihadiri oleh Presiden Republik Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono.

Masjid Raya Sabilal Muhtadin Banjarmasin juga sering kedatangan dai-dai kondang. Seperti Ustadz Jefri Al Buchori, Ustadz Ariffin Ilham, Aa Gym, Ustadz Yusuf Mansur, Ustadz Haddad Alwi, dan banyak lagi. (khai_ril)

Sumber :

http://banjarmasinkoe.blogdrive.com/archive/4.html

19 Agustus 2009


Sumber Gambar:

http://img81.imageshack.us/i/kali93bpi0.jpg/#q=Masjid Raya Sabilal Muhtadin

Wisata Budaya Kalimantan Selatan


Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) bekerjasama dengan pemerintah kabupaten/kota se Kalsel akan menggelar berbagai atraksi wisata dan budaya selama meramaikan Visit Kalsel tahun 2009 agar wisatawan berdatangan ke wilayah ini.

Kepala Dinas Olahraga, Pemuda, Budaya dan Pariwisata Kalsel, Drs.Bihman Muliansyah kepada pers di Banjarmasin, Kamis, menuturkan ada sejumlah jadual atraksi wisata dan budaya yang segera digelar di Kalsel dan kegiatan itu sudah dipromosikan gencar.

Tetapi karena berbagai hambatan, maka beberapa jadual atraksi terjadi perubahan, sebagai contoh saja lomba lanting gambu yang seharusnya digelar pada Januari diundur menjadi Maret, kegiatan ini berlokasi di danau Riam Kanan, Kabupaten Banjar, yang sekaligus untuk mengenal objek wisata alam lembah Kahung.

Peserta lomba itu merupakan utusan dari Kabupaten/Kota se Kalsel, dengan sistem regu setiap regu terdiri dari lima orang mewakili daerahnya masing-masing.

Teknis pelaksanaanya seperti layaknya lomba dayung, yaitu lanting (rakit) terbuat dari bambu itu didayung sekuatnya pada satu titik finish, siapa yang cepat sampai ke finish, maka berhak keluar sebagai juara pertama.

Ketika ditanya latar belakang lomba tersebut, ia menyebutkan lanting bambu merupakan sarana transportasi masyarakat Kalsel, khususnya di berbagai wilayah Pegunungan Meratus, sehingga keberadaan sarana tersebut harus dilestarikan.

Selain itu, keberadaan lanting bambu menarik perhatian kalangan wisatawan, khususnya dari mancanegara, sehingga seringkali wisatawan meminta pemandu wisatanya untuk menuju kawasan arung jeram yang terdapat lanting bambu, kemudian wisatawan tersebut berpetualang menggunakan sarana tradisional tersebut.

Melihat potensi lanting bambu sebagai daya tarik wisata cukup besar, maka dalam kaitan Visit Kalsel tahun 2009 ini keberadaan lanting bambu kian dipopulerkan lagi melalui lomba tersebut.

Atraksi wisata dan budaya selama Visit Kalsel lainnya adalah, Maulid Baayun Anak di Masjid Banua Halat Kabupaten Tapin pada Maret 2009 tersebut, kemudian bulan April lomba Bakisah Bahasa Banjar, Malasuang Manu di Kotabaru, serta Mappanretasi di Pagatan Kabupaten Tanah Bumbu.

Kemudian pada bulan Mei 2009 kontes dangdut se Kalsel di Pantai Takisung se Kalsel-teng dan tim, kemudian pada Juni 2009 pegelaran festival budaya Pasar Terapung dengan lokasi pinggiran Sungai Martapura dengan kegiatan sampingan pameran seni budaya, pameran kuliner, festival tari daerah, atraksi permainan tradisional.

Kemudian di bulan itu pula digelar, Aruh Ganal Dayak Meratus Loksado, dengan kegiatan pendamping lomba lanting Bambu, dan kontes anggrek Kalimantan di Loksado .

Sementara bulan Juli 2009, festival snoman Haderah se Kalsel, festival Musik Panting, bulan Agustus 2009 bersamaan peringatan hari jadi Provinsi Kalsel digelar, pameran dan gelar budaya antar etnis, lomba Kerbau Rawa di Hulu Sungai Utara tepatnya di kawasan Danau Panggang.

September 2009 berbagai atraksi berkaitan peringatan hari jadi Kota Banjarmasin, festival Layang-layang di Kabupaten Tanah laut, Oktober 2009 pergelaran seni budaya sumpah pemuda, serta selaku, Desember 2009 digelar Festival Ramadhan, serta Ramadhan Cake Fair, dan festival Sabilal Muhtadin Banjarmasin.

Disebutkannya, maksud diselenggarakannya Visit Kalsel 2009 adalah untuk memfokuskan berbagai kegiatan kepariwisataan secara terencana, terkoordinasi dan terpadu dengan dukungan berbagai pihak.

Disamping itu, dengan berbagai kegiatan atraksi wisata diharapkan dapat menyajikan daya tarik bagi kunjungan wisata, lokal, domestik, nasional dan mancanegara ke Kalsel.

Dengan harapan lagi, dengan Visit Kalsel akan kian tersosialisasikannya Promosi, seni, budaya, keindahan alam dan nilai-nilai kehidupan masyarakat Banjar dan Dayak di Kalimantan Selatan, disamping meningkatkan komitmen para pihak terkait dan pemangku kepentingan pariwisata untuk menjadikan pariwisata sebagai salah satu kekuatan ekonomi masyarakat di daerah dalam rangka pengentasan kemiskinan .

Sumber :
19 Agustus 2009

Sumber Gambar:

Seni Budaya Banjarmasin

Kultur budaya yang berkembang di Banjarmasin sangat banyak hubungannya dengan sungai, rawa dan danau, disamping pegunungan. Tumbuhan dan binatang yang menghuni daerah ini sangat banyak dimanfaatkan untuk memenuhi kehidupan mereka. Kebutuhan hidup mereka yang mendiami wilayah ini dengan memanfaatkan alam lingkungan dengan hasil benda-benda budaya yang disesuaikan. hampir segenap kehidupan mereka serba relegius. Disamping itu, masyarakatnya juga agraris, pedagang dengan dukungan teknologi yang sebagian besar masih tradisional.

Ikatan kekerabatanmulai longgar dibanding dengan masa yang lalu, orientasi kehidupan kekerabatan lebih mengarah kepada intelektual dan keagamaan. Emosi keagamaan masih jelas nampak pada kehidupan seluruh suku bangsa yang berada di Kalimantan Selatan.


Urang Banjar mengembangkan sistem budaya, sistem sosial dan material budaya yang berkaitan dengan relegi, melalui berbagai proses adaptasi, akulturasi dan assimilasi. Sehingga nampak terjadinya pembauran dalam aspek-aspek budaya. Meskipun demikian pandangan atau pengaruh Islam lebih dominan dalam kehidupan budaya Banjar, hampir identik dengan Islam, terutama sekali dengan pandangan yang berkaitan dengan ke Tuhanan (Tauhid), meskipun dalam kehidupan sehari-hari masih ada unsur budaya asal, Hindu dan Budha.

Seni ukir dan arsitektur tradisional Banjar nampak sekali pembauran budaya, demikian pula alat rumah tangga, transport, Tari, Nyayian dsb.

Masyarakat Banjar telah mengenal berbagai jenis dan bentuk kesenian, baik Seni Klasik, Seni Rakyat, maupun Seni Religius Kesenian yang menjadi milik masyarakat Banjar seperti :

Teater Tradisi / Teater Rakyat
Antara lain Mamanda, Wayang Gung, Abdul Mulk Loba, Kuda Gepang, Cerita Damarwulan, Tantayungan, Wayang Kulit, Teater Tutur.

Seni Musik
Antara lain Kuriding, Karung-karung Panting, Kintunglit, Bumbung, Suling Bambu, Musik Tiup, Salung Ulin, Kateng Kupak.

Sinoman Hadrah dan Rudat
Sinoman Hadrah dan Rudat bersumber daripada budaya yang dibawa oleh pedagang dan penda'wah Islam dari Arab dan Parsi dan berkembang campur menjadi kebudayaan pada masyarakat pantai pesisir Kalimantan Selatan hingga Timur.
Puja dan puji untuk Tuhan serta Rasul Muhammad SAW mengisi syair dan pantun yang dilagukan bersahutan dalam qasidah yang merdu, dilindungi oleh payung (merupakan lambang keagungan dalam kehidupan tradisional di Indonesia) ubur-ubur, dalam gerakan yang dinamis
.

Seni Tari

a. Tari Tradisi: Balian, Gantar, Bakanjar, Babangai
b. Tari Klasik: Baksa Kambang, Topeng, Radap Rahayu
c. Tari Rakyat: Japin Sisit, Tirik Lalan, Gambut, Kuda Gepang, Rudat dll

Seni Sastra
Antara lain Kuriding, Karung-karung Panting, Kintunglit, Bumbung, Suling Bambu, Musik Tiup, Salung Ulin, Kateng Kupak.

a. Syair: Hikayat, Sejarah, Keagamaan
b. Pantun: Biasa, Kilat, Bakait


Seni Rupa
Antara lain Ornamen, Topeng dan Patung.

Keterampilan
Maayam dinding palupuh, maulah atap, wantilan, maulah gula habang, maulah dodol kandangan, maulah apam barabai, maulah sasapu ijuk, manggangan, maulah wadai, maulah urung katupat, maaym janur banjar, dll.

CATATAN

Suku bangsa di kota Banjarmasin antara lain:

Nomor ↓Sukubangsa ↓Jumlah ↓
1Suku Banjar417.309 jiwa
2Suku Jawa56.513 jiwa
3Suku Madura12.759 jiwa
4Suku Bukit (Dayak Meratus)7.836 jiwa
5Suku Bugis2.861 jiwa
6Suku Sunda2.319 jiwa
7Suku Bakumpai1.048 jiwa
8Suku Mandar105 jiwa
9Suku-suku lainnya26.500 jiwa

(Sumber: Badan Pusat Statistik - Sensus Penduduk Tahun 2000)

Suku lainnya antara lain:

Keberadaan suku-suku ini ditandai dengan adanya rumah ibadah yang berlatang belakang suku-suku tersebut.


Sumber :

http://andriher.multiply.com/journal/item/7

http://id.wikipedia.org/wiki/Kota_Banjarmasin

19 Agustus 2009